Detail Article
Suplemen Asam Amino Glutamin dapat Memperbaiki Gejala Sakit Pencernaan IBS, Benarkah?
Dokter Kalbemed
Mar 13
Share this article
img-shutterstock_55471000-(1).jpg
Updated 22/Mei/2020 .

Irritable bowel syndrome dengan diare (IBS-D) adalah gangguan pencernaan yang umum yang ditandai dengan nyeri perut, kembung, dan tinja berair tanpa adanya peradangani, kelainan struktural atau metabolik yang dapat diidentifikasi. Glutamin merupakan asam amino esensial pada manusia dan menjadi sumber energi utama bagi sel epitel saluran pencernaan.

Irritable bowel syndrome dengan diare (IBS-D) adalah gangguan pencernaan yang ditandai dengan nyeri perut, kembung, dan tinja berair tanpa adanya peradangani, kelainan struktural atau metabolik yang dapat diidentifikasi. Perawatan awal terdiri dari terapi gaya hidup (diet) dan obat  untuk mengurangi diare dan sakit perut. Belum ada standar terapi bagi pasien dengan infeksi enterik, yang berkembang menjadi IBS-D dengan hiperpermeabilitas. Hiperpermeabilitas usus menyebabkan timbulnya celah antara sel epitel usus dan menjadi jalan masuknya toksin ke dalam aliran darah yang memicu terjadinya sepsis, alergi, dan diare.

 

Penelitian berikut ini bertujuan untuk melihat dampak manfaat suplemen glutamin oral pada pasien IBS-D. Glutamin merupakan asam amino esensial pada manusia dan menjadi sumber energi utama bagi sel epitel saluran pencernaan. Menurunnya kadar glutamin selama peradangan menyebabkan atrofi sel epitel dan hiperpermeabilitas usus. Penelitian acak, tersamar ganda, terkontrol plasebo, dilakukan untuk mengevaluasi efikasi dan keamanan terapi glutamin oral pasien IBS-D dengan hiperpermeabilitas usus. Subjek dewasa yang memenuhi kriteria secara acak diberikan glutamin (5 g/3 kali sehari) atau plasebo selama 8 minggu. Parameter primer yang dievaluasi adalah pengurangan ≥50 poin pada irritable bowel syndrome severity scoring system (IBS-SS). Parameter sekunder meliputi skor IBS-SS kasar, perubahan frekuensi pergerakan usus harian, bentuk tinja (skala tinja Bristol), dan permeabilitas usus.

 

Hasilnya adalah 54 subjek glutamin dan 52 subjek plasebo menyelesaikan studi hingga 8 minggu. Sejumlah 43 (79,6%) pada kelompok glutamin dan 3 (5,8%) pada kelompok plasebo (perbedaan 14 kali lipat) mengalami pengurangan ≥50 poin pada IBS-SS. Glutamin juga mengurangi semua titik akhir parameter sekunder lebih baik secara bermakna dibandingkan kelompok kontrol: skor IBS-SS pada 8 minggu (301 vs 181, p <0,0001), frekuensi pergerakan usus harian (5,4 vs 2,9 ± 1,0; p <0,0001), skala tinja Bristol (6,5 vs 3,9; p <0,0001), dan permeabilitas usus (0,11 vs 0,05; p <0,0001). Tidak ada efek samping serius yang diamati.

 

Penelitian ini menyimpulkan pasien dengan IBS-D dengan hiperpermeabilitas usus setelah infeksi enterik, yang diberikan suplemen glutamin oral secara signifikan dan aman dapat mengurangi berbagai parameter yang berhubungan dengan IBS. Diperlukan penelitian lebih lanjut untuk memvalidasi hasil ini. (dr. Dedyanto HS.)

 

Image : Ilustrasi

Referensi:

Zhou Q, Verne ML, Fields JZ, Lefante JJ, Basra S, Salameh H, et al. Randomised placebo-controlled trial of dietary glutamine supplements for post infectious irritable bowel syndrome. Gut. 2018 Aug 14. pii: gutjnl-2017-315136. doi: 10.1136/gutjnl-2017-315136.

Share this article
Related Articles
Systematic review & Meta-analisis: Suplementasi Co-enzyme Q10 Meningkatkan Kehamilan wanita yang Menjalani ART
dr. Lyon Clement | 30 Sep 2022
Kekurangan Vitamin D Dikaitkan dengan Risiko Diabetes Gestasional
dr. Esther Kristiningrum | 28 Sep 2022
Efikasi Kombinasi Etoricoxib dan Olahraga dalam Pengobatan Ankylosing Spondylitis
dr. Johan Indra Lukito | 29 Sep 2022
Kadar Protein C-Reaktif Dapat Memprediksi Keberhasilan Terapi SSRI
dr. Kupiya | 27 Sep 2022
Manfaat Vitamin dan Penyakit Parkinson, Sebuah "Umbrella Review" dari Meta-analisis & Tinjauan Sistematik
dr. Kupiya | 26 Sep 2022
Infeksi Serius pada Paruh Baya Berhubungan dengan Alzheimer dan Penyakit Parkinson Lebih Awal
dr. Kupiya | 23 Sep 2022
Eflapegrastim Disetujui oleh US FDA untuk Menurunkan Kejadian Infeksi dengan Demam Neutropenia
dr. Hastarita Lawrenti | 22 Sep 2022
Efektivitas dan Keamanan PEG 3350 Lebih Baik Dibanding Laktulosa pada Konstipasi Fungsional Anak
dr. Josephine Herwita | 21 Sep 2022
Pemanis Buatan, Adakah Korelasinya Dengan Penyakit Kardiovaskuler?
dr. Kupiya | 20 Sep 2022
Vitamin atau Kakao, Mana yang Mampu Menghambat Penurunan Kognitif?
dr. Kupiya | 19 Sep 2022