Detail Article
Farmakoekonomi Esktrak Daun Jambu Biji dan Imunomodulator pada Demam Berdarah Dengue
dr. Kupiya Timbul Wahyudi
Mar 18
Share this article
img-Jambu-biji1.jpg
Updated 22/May/2020 .

Demam berdarah dengue (DBD) adalah suatu penyakit berbahaya yang disebabkan oleh infeksi virus dengue yang sering menimbulkan wabah serta dapat menimbulkan kematian dalam waktu singkat.

Demam berdarah dengue (DBD) adalah suatu penyakit berbahaya yang disebabkan oleh infeksi virus dengue yang sering menimbulkan wabah serta dapat menimbulkan kematian dalam waktu singkat. Penggunaan imunomodulator banyak digunakan sebagai terapi suportif pasien demam berdarah dengue. Seiring dengan kemajuan pengobatan herbal, dikembangkan obat-obat lainnya yang mengandung ekstrak daun jambu biji yang dapat merangsang pembentukan trombosit pada pasien demam berdarah dengue tetapi harga obat tersebut masih cukup mahal. 

Studi terbaru menunjukkan bahwa secara farmakoekonomi, penggunaan ekstrak daun jambu biji mempunyai efektivitas dan pembiayaan yang sebanding dengan imunomodulator untuk kasus DBD, hal ini terungkap dari hasil penelitian yang dilakukan oleh Abdur Rosyid dan kolega yang telah dipublikasikan dalam Jurnal Farmasi Sains dan Praktis tahun 2019.

Dalam penelitian tersebut, peneliti ingin mengetahui efektivitas pengobatan dan efektivitas biaya yang lebih baik antara imunomodulator dan sediaan yang mengandung ekstrak daun jambu biji pada pengobatan demam berdarah dengue. Penelitian tersebut merupakan penelitian observasional analitik dengan pendekatan retrospektif pada pengobatan demam berdarah dengue pada anak di Baitul Athfal dan Baitun Nisa kelas 3 Rumah Sakit islam Sultan Agung Semarang periode September 2014 – Agustus 2016 menggunakan perhitungan ACER (Average Cost Effectiveness Ratio). Berdasarkan hasil penelitian diperoleh nilai ACER pasien yang menggunakan imunomodulator sebesar Rp 334.073,-/hari dengan lama rawat inap 4,78 hari, sedangkan nilai ACER pasien yang menggunakan sediaan yang mengandung ekstrak daun jambu biji sebesar Rp 343.894,-/hari dengan lama rawat inap 5 hari. 

Tidak ada perbedaan yang signifikan efektifitas biaya pengobatan demam berdarah menggunakan imunomodulator dan kapsul ekstrak daun jambu biji di Rumah Sakit Islam Sultan Agung Semarang, nilai signifikansi 0,148 (p>0,05)

 

 

Silahkan baca juga: Trolit, membantu memperbaiki daya tahan, mengembalikan cairan dan elektrolit tubuh


Image: Ilustrasi                   (sumber: http://www.tradewindsfruit.com/psidium-guajava-waiakea-guava-seeds)
Referensi: Abdur Rosyid, Arifin Santoso, Ibroh Uyun Naila. Analisis Efetivitas Biaya Terapi Suportif Imunomodulator dan Capsul Ekstrak Daun Jambu Biji Demam Berdarah Dengue. Jurnal Farmasi Sains dan Praktis, 2019:V(1): 1-5

Share this article
Related Articles
Metformin Menurunkan Mortalitas dan Morbiditas Diabetes Mellitus Usia Lanjut.
Pande Dharma Pathni | 20 Nov 2018
Suplementasi Zinc Membantu Penyembuhan Ulkus Diabetes
nugroho nitiyoso | 27 Nov 2018
Metformin Mempengaruhi Komposisi Mikrobiota Saluran Cerna
Dokter Kalbemed | 28 Jan 2019
Efikasi Asam Traneksamat Topikal dan Injeksi pada Melasma
dr. Angeline Fanardy | 21 Feb 2019
Calcitriol Bermanfaat untuk Terapi Psoriasis
Dokter Kalbemed | 26 Feb 2019
Perbandingan Preparat Besi Sukrosa Injeksi dengan Besi Fumarat per Oral pada Wanita Hamil dengan Anemia
Laurencia Ardi | 28 Feb 2019
Pasien DM Tipe 2 Mempunyai Kadar Vitamin C Rendah
Esther Kristiningrum | 03 Mar 2019
Kombinasi Sinbiotik – Sitagliptin Bermanfaat pada Pasien Perlemakan Hati Non-alkohol (NAFLD)
Lupita Wijaya | 11 Mar 2019
Suplemen Asam Amino Glutamin dapat Memperbaiki Gejala Sakit Pencernaan IBS, Benarkah?
Dokter Kalbemed | 13 Mar 2019
Hubungan Kadar Vitamin A, E, dan Zinc dengan Keparahan Acne Vulgaris
Dokter Kalbemed | 13 Mar 2019