Awas, Kegemukan Ternyata Meningkatkan Risiko Diare Kronik
Monday, October 7, 2019

Awas, Kegemukan Ternyata Meningkatkan Risiko Diare Kronik

Penelitian baru menunjukkan orang dengan kegemukan secara bermakna lebih berpotensi mengalami diare kronis dibandingkan orang yang memiliki berat badan normal, dan hubungan tersebut tampaknya tidak dipengaruhi oleh pola makan atau faktor risiko terkait kegemukan. Hal ini disampaikan oleh Sarah Ballou, PhD, dari Beth Israel Deaconess Medical Center di Boston, Massachusetts, dan rekannya menyelidiki hubungan antara indeks massa tubuh (BMI) dan kebiasaan buang air besar pada orang dewasa AS.

Dalam analisis komprehensif data kesehatan dan gizi dari sampel yang representatif secara nasional,  ditemukan bahwa prevalensi diare meningkat secara bertahap dengan BMI. Para peneliti telah menyesuaikan untuk faktor demografi dan psikologis, gaya hidup, penggunaan pencahar, faktor makanan, dan diabetes komorbiditas, seperti yang telah dipublikasikan secara online dalam jurnal Alimentary Pharmacology and Therapeutics 2019.

Data diekstraksi dari Survei Pemeriksaan Kesehatan dan Gizi Nasional 2009-2010 (NHANES). Peserta telah menyelesaikan kuesioner kesehatan usus, berusia setidaknya 20 tahun, dan belum melaporkan riwayat didiagnosis dengan penyakit radang usus, penyakit celiac, atau kanker usus besar. Sampel penelitian terdiri dari 5126 responden, termasuk 70 (1,40%) yang kekurangan berat badan, 1350 (26,34% - BMI <18,5) yang memiliki berat badan normal, 1731 (33,77% - 18,5-24 jam) yang kelebihan berat badan, 1097 (21,40% - 25,0-29,9) yang mengalami obesitas, dan 878 (17,13% - BMI> 35) yang sangat gemuk.

Sebanyak 4300 responden melaporkan memiliki kebiasaan buang air besar yang normal, 414 melaporkan mengalami diare, dan 385 melaporkan mengalami sembelit. Lebih dari setengah responden dengan diare mengalami obesitas (25,82%) atau sangat gemuk (27,68%). Sebaliknya, persentase gabungan individu yang gemuk dan sangat gemuk adalah 35,6% pada kelompok yang memiliki kebiasaan buang air besar normal dan 29,8% pada kelompok sembelit. Hingga 8,5% orang gemuk dan 11,5% orang gemuk mengalami diare kronis, dibandingkan dengan 4,5% orang dengan berat badan normal.

 

Silakan baca juga, Mengurangi 300 Kalori Per Hari, Jantung Anda Akan Lebih Sehat

Image : Ilustrasi
Referensi:
1. Sarah Ballou,  Prashant Singh,  Vikram Rangan, Johanna Iturrino, Judy Nee,  Anthony Lembo. Obesity is associated with significantly increased risk for diarrhoea after controlling for demographic, dietary and medical factors: a cross‐sectional analysis of the 2009‐2010 National Health and Nutrition Examination Survey. Alimentary Pharmacology and Therapeutics. https://doi.org/10.1111/apt.15500
2. Diana Phillips. Chronic Diarrhea Linked to Obesity, Independently of Diet. https://www.medscape.com/viewarticle/918984
 

Please login or register to post comments.