Hati-Hati, Konsumsi Daging Merah Olahan Berlebihan Dapat Merugikan
Thursday, June 20, 2019

Hati-Hati, Konsumsi Daging Merah Olahan Berlebihan Dapat Merugikan

Peningkatan asupan daging merah (terutama daging merah olahan) terkait dengan peningkatan risiko kematian, menurut hasil yang dipublikasikan online  British Medical Journal tahun 2019 ini. Studi ini juga menunjukkan hasil  bahwa mengganti daging merah dengan alternatif yang lebih sehat, seperti ikan, biji-bijian, atau sayuran, dapat menurunkan risiko kematian.

Studi jangka panjang tersebut  memberikan bukti lebih lanjut bahwa mengurangi asupan daging merah dan mengkonsumsi makanan berprotein lain atau lebih banyak biji-bijian dan sayuran dapat mengurangi risiko kematian dini. Untuk meningkatkan kesehatan manusia dan kelestarian lingkungan, penting untuk mengadopsi gaya Mediterania. atau diet lain yang menekankan makanan nabati yang sehat.

Daging merah, terutama daging olahan, mengandung lemak jenuh, kadar natrium tinggi, pengawet, dan karsinogen potensial yang dapat berkontribusi pada masalah kesehatan. Makan daging merah telah dikaitkan dengan peningkatan risiko penyakit kronis, seperti penyakit kardiovaskular, diabetes tipe 2, dan kanker. Daging merah olahan, seperti hot dog, telah dikaitkan dengan sejumlah besar masalah kesehatan, serta peningkatan risiko kematian

Dalam studi tersebut, Peneliti  Profesor Yan Zheng, PhD, dari the Department of Cardiology, State Key Laboratory of Genetic Engineering, School of Life Sciences, and Zhongshan Hospital, Fudan University, Shanghai, China dan kolega menganalisis data dari dua studi kohort prospektif AS: the Nurses' Health Study (53.553 wanita) dan the Health Professionals Follow-up Study (27.916 pria). Partisipan yang terlibat bebas dari penyakit kardiovaskular atau kanker pada awal.

Para peneliti menganalisis data yang dikumpulkan antara tahun 1986 dan 2010. Dengan menggunakan kuesioner frekuensi makanan yang valid pada awal dan setiap 4 tahun, peserta melaporkan sendiri seberapa sering selama setahun terakhir mereka makan porsi standar setiap makanan. Peneliti mengelompokkan peserta menjadi lima kategori berdasarkan perubahan konsumsi daging merah (meningkat, menurun, atau relatif netral).

Hasil menunjukkan bahwa peningkatan total konsumsi daging merah selama 8 tahun dikaitkan dengan kematian yang secara signifikan lebih tinggi dalam 8 tahun berikutnya untuk wanita dan pria dibandingkan dengan tidak ada perubahan dalam konsumsi daging merah (P untuk tren <0,05). Selama penelitian, 14.019 peserta meninggal, sebagian besar karena penyakit kardiovaskular, kanker, penyakit pernapasan, dan penyakit neurodegeneratif.

Setelah disesuaikan dengan usia, ras, merokok, konsumsi alkohol, dan beberapa faktor lain, termasuk konsumsi daging merah awal, para peneliti menemukan bahwa peningkatan total konsumsi daging merah hingga 3,5 porsi per minggu selama 8 tahun dikaitkan dengan risiko 10% lebih tinggi untuk kematian dibandingkan dengan tanpa perubahan konsumsi daging merah (hazard ratio [HR], 1,10; interval kepercayaan 95% [CI], 1,04 - 1,17).

 

Image: Ilustrasi
Referensi:
1.  Yan Zheng, Yanping Li, Ambika Satija, An Pan, Mercedes Sotos-Prieto, Eric Rimm, Walter C Willett. Association of changes in red meat consumption with total and cause specific mortality among US women and men: two prospective cohort studies. BMJ 2019; 365 doi: https://doi.org/10.1136/bmj.l2110 (Published 12 June 2019)
2. Hackethal V. Mortality may Increase as red meat consumption rises. BMJ [Internet]. 2019 June 12. Available from: https://www.medscape.com/viewarticle/914330

Please login or register to post comments.