Metformin Menurunkan Mortalitas dan Morbiditas Diabetes Mellitus Usia Lanjut.
by Anonym
Wednesday, November 21, 2018

Metformin Menurunkan Mortalitas dan Morbiditas Diabetes Mellitus Usia Lanjut.

Penuaan dicirikan dengan adanya kerusakan progresif pada tingkat sel dan organ karena mekanisme tubuh untuk melakukan upaya pencegahan dan perbaikan mulai mengalami penurunan. Sejumlah penyakit yang tergolong menjadi akibat dari penuaan adalah penyakit kardiovaskuler, gagal ginjal dan kanker. Salah satu obat yang teridentifikasi dan menjadi incaran pada penelitian karena memiliki faktor geroprotektor atau anti aging adalah obat diabetes tipe 2, metformin. Metformin juga dikenal sebagai obat golongan insulin sensitizer.

Dalam studi hewan coba seperti pada mice dan C. elegans, metformin terbukti dapat memperpanjang usia. Diperkirakan munculnya efek anti ageing ini akibat sejumlah mekanisme potensial yang dimilikinya, seperti penurunan sinyal insulin dan IGF-1, penghambatan terhadap mTOR, penurunan jumlah reactive oxygen species (ROS), penurunan inflamasi, penurunan kerusakan DNA, dan aktivasi AMP-activated protein kinase (AMPK).

Akibat penggunaan yang semakin meluas terhadap metformin dalam kaitannya terhadap tatalaksana diabetes, sejumlah besar data dikumpulkan untuk mengetahui dampak pemberian metformin terhadap kematian dan penyakit akibat penuaan.

Suatu review sistematik dan meta-analisis yang dilakukan oleh Campbell dan kolega bertujuan untuk mengetahui bagaimana dampak pemberian metformin terhadap terjadinya kematian akibat semua sebab dan penyakit akibat penuaan pada populasi umum. Adanya data ini nantinya dapat memberikan bukti potensial apakah metformin dapat digunakan sebagai geroprotector dan dapat memperpanjang usia (lifespan) dan kesehatan (healthspan). Data diambil dari Pubmed dan Embase, secara keseluruhan dilakukan review terhadap 260 literatur full text di mana 53 di antaranya masuk ke dalam kriteria inklusi.

Didapatkan hasil bahwa para diabetisi yang mengkonsumsi metformin secara signifikan  mempunyai mortalitas yang yang lebih rendah dibandingkan non diabetisi. Hal yang serupa juga terjadi pada diabetisi yang mengkonsumsi metformin ketimbang terapi non metformin, insulin  atau golongan sulphonylurea.  

Hasil yang baik juga terlihat di mana pengguna metformin mengalami penurunan kejadian kanker dibandingkan non-diabetisi, serta mengalami penurunan penyakit kardiovaskuler dibandingkan diabetisi yang mengkonsumsi terapi non-metformin atau insulin.

Dengan adanya hasil terjadinya penurunan kematian akibat semua sebab dan penyakit akibat penuaan (terutama penyakit kardiovaskuler dan kanker) menyebabkan penggunaan metformin dapat membantu dalam memperpanjang usia dan kesehatan, melalui mekanisme geroprotective. (PMD)
    

Image: Ilustrasi
Referensi: Campbell JM, Bellman SM, Stephenson MD, Lisy K. Metformin reduces all-cause mortality and diseases of ageing independent of its effect on diabetes control: A systematic review and meta-analysis. Ageing Res Rev. 2017:40:31-44.
 

Please login or register to post comments.